Widi Utami
Me and Hubby Parenting

Ekspektasi Vs Realita Menjadi Seorang Ibu

Ekspektasi Vs Realita Menjadi Seorang Ibu

Widi Utami

Home Based Education Interested. Love reading, writing and travelling. Interested in blogging. Live in Salatiga, a small city near Merbabu Mountain.

Related Posts

21 Comments

  1. ayanapunya

    hihihi memang ekspektasi suka melenceng jauh ya, mbak dari realita. saya juga nih masalah MPASI pengennya full homemade. lah saya bikin bubur saringnya aja rasanya sudah ngabisin waktu kapan bikin cemilannya. akhirnya kalau buat cemilan milih beli aja bahkan kadang sama ayahnya dikasih biskuit dewasa. hedeh

  2. mayarumi

    aq sekarang lagi ngalamin yang terakhir mbak,, bacain buku yang ada bukunya di robek, dilempar-lempar.. duh akhirnya baca buku kalo bener-bener aq-nya pengen aja, krn kalo gak pengen nangis rasanya lihat buku di robek2

  3. Arinta Adiningtyas

    Mbak Widut ini layak dapat Ummi Award dari kita berdua. πŸ˜€

    1. hariekhairiah

      Wah kalau aku sama suami sampai menarik kesimpulan mungkin semua yang mudah-mudah dan indah soal anak hanya ada di buku parenting doank dan setuju banget penting untuk menjaga otak kita tetap waras abaikan mpasi who, popok kain rmh lingkungan sesekali nggak apa2 ajaram sesat

  4. Perempuan November

    huahahhaaaa… hidup memang penuh drama ya mbak. daku belum nikah jadi belum ngerasain jadi ibu. kalo pas ada event parenting ngayalnya bakal begini begitu ntar kalau udah jadi mommy, tapi baca postingan ini sepertinya musti mempersiapkan mental kalau-kalau realita ternyata jauh dari ekspektasi πŸ˜€

  5. lendyagasshi

    Masalah Ibu sedunia berarti ini yaa, mba Wid?
    Lhaa…aku pun begitu…terutama bagian jahitan obras. Wkkwk…gak melahirkan anak pertama atau kedua, sammaa…obrasnya.

    Jadi aku tambahin.

    EKSPEKTASI : Lahiran kedua normal, manis, karena katanya sudah ada jalan lahirnya kaan…

    REALITA : Anak susah keluar – ngeden teteup salah – bidan dan perawat malah asik bergosip dan membiarkan aku gulang-guling menahan sakit mirip kambing guling.

    Wkkwkk…
    Tapi ini semua indah yaa, mba Wid.
    Untuk dikenang kelak.

  6. Diah Kusumastuti

    Saya kadang merasa kecil kalo lihat emak-emak lain bikin2 DIY, MPASI yg macem2, hiks.. seolah saya ini emak yg bodo banget. Tapi setelah baca ini, saya jadi merasa punya temen. Horee! πŸ˜€

    Btw kalo saya, salah satu ekspektasinya mau rajin bikin postingan tentang tumbuh kembang anak di blog. Tapi kenyataannya, sebulan ada 4 postingan “tugas” pun udah bersyukur banget. Postingan tentang tumbang anak, sekali-kali aja, belum tentu sebulan sekali πŸ˜€

  7. Farhandika Mursyid

    Disinilah kita para laki-laki harus memahami susahnya ibu dalam mengurus anak-anak kita. Kalian para ibu-ibu memang hebat. Semoga selalu diberikan kekuatan dalam mengurus anaknya kelak menjadi orang yang hebat juga dan tidak melupakan jasa ibunya. Eh, sebulan lagi udah Hari Ibu deng.

  8. Zefy Arlinda

    Eh ia, kayaknya bagus juga mbak kalau buat blog khusus cerita ekspetasi vs realita jadi ibu, seru

  9. Bang Angga

    aduh!
    aku generasi yang belum mencicipi dunia pernikahan
    well, apalagi untuk melahirkan sepertinya blas gak akan ngicipi deh ya.
    semoga tetap semangat menjadi ibu yang power!

    sepertinya postingan ini malah lebih cocok kalau dibuat komik strip, ekspetasi dan realita

  10. Hilman

    saya berada di pihak suami, tapi saya tahu semua poin-poinnya.

    Terutama poin 1 2 3 itu realitanya hampir mirip dengan kisah saya ama istri.

    Malah yang menyebalkan itu kirain bidan di puskesmas perhatian. Ini ada yang mau lahiran malah asik main kartu

  11. Atanasia Rian

    wah ini aku belum mencicipin semua. Semoga kelak kalau aku sudah punya anak bisa menikmati semua prosesnya dan relax. Semangaatt

  12. Rinda Gusvita

    Huwaaaaaaa aku kok jadi makin keder mau merencanakan kehamilan thanks for sharing anyway. Kalau ibu2 yg saya liat pada bisa berarti saya juga bisa

  13. Nurul Fitri Fatkhani

    Nah iya, kadang kala, kenyataan gak sesuai dengan yang kita harapkan. Tapi alangkah lebih bijaknya kita bisa selalu bersyukur dengan apa yang kita miliki. Karena itu pastilah yang terbaik untuk kita. Allah mengerti apa yang terbaik bagi makhluknya.

  14. Rhoshandhayani KT

    Hawuuuuu ternyata gitu banget ya jadi ibu2
    Realitanya jauh banget daripada ekspektasi
    Belum nikahpun, kayak sekarang ini, aku udah mikirin ekspektasi serupa itu looooh
    Hahahaa

    Request dooong
    Ekspektasi vs realita menjadi seorang istri
    Maksudku ekspektasi vs realita terhadap suami
    Hihihih

    Kalau jadi, ntar colek2 yaa

  15. Noni Rosliyani

    realitanya masih mendingan banget lohh..

    Aku sering menyerah dengan gadget, membiarkan anak nonton TV lebih dr sejam, enggak bikin2 mainan dan milih beli aja, dan kasih dia bubur siap masak utk MPASInya.

    Hehehe

  16. mahadewishaleh

    I feel you mbak wkwkw, apalagi pas bagian popok. Aku tuh niatnya mau pake clodi sampe tanya2 banget pas belum melahirkan. Setelah melahirkan, bubar jalan. Semua hanya ilusi

  17. udafanz

    Ternyata jadi Ibu gak seindah yang dibayangkan ya mbak? Banyakan ekspektasinya melenceng. :))

    Btw bukannya pake clodi lebih hemat? #eh

  18. ruziana

    Hihihihi bener banget tuh
    Banyak realita yg ga sesuai espektasi
    Sy dulu ngayal nya punya anak tp ttp modis
    Sore bawa anak jalan dgn dandanan couple
    Eh kenyataan..anaknya modis..maknya dasteran dgn muka kucel hahaha

  19. widyaherma23

    Ternyata memang terkadang realita tidak selalu sejalan dengan ekspetasi yang ada. Tapi gimanapun juga menjadi seorang ibu adalah predikat yang mulia. πŸ˜€

  20. April Hamsa

    Bener banget.
    Tapi emang yang mesti dilakukan saat ekspetasi itu enggak kesampaian ya gpp, kalau menurut saya jgn terllau memaksa jd ibu “idealis” gtu. Tetep berusaha semampunya kita tapi ya memaafkan diri kalau ada yg melenceng. Yg penting fokus nggededein anak hehe

Leave a Reply