Me and Hubby

Hi, Suami, Tupperware bukan Hanya Sekedar Wadah Plastik

Sudah beberapa bulan ini bertebaran meme tentang emak vs tupperware, yang intinya: Jangan sekali-kali menghilangkan tupperware-nya Emak. Aku sebenarnya cuek-bebek, lucu-lucuan saja. Tetapi, oh! saat abah K share link tentang tupperware dan nge-tag namaku, aku spontan membeberkan ada apa di balik tupperware dari a-z. Apalagi si K dan abah K paling tidak bisa kehausan, di tasku harus tersedia stock air putih.

Berat?

Berat, lah. Aku harus berfikir berulangkali untuk memilih tas fashion imut-imut. Aku sengaja memilih tas ransel yang agak gedhe demi bisa menampung tempat minum.

Demi apa jika bukan demi cinta?

Tahu apa mereka, para laki-laki, tentang hal remeh semacam ini? Padahal kalau kehausan, ribetnya minta ampun.

Tupperware memang Mahal, tetapi ini Strategi untuk Hemat

Harga tupperware memang tergolong mahal, apalagi jika dibandingkan dengan wadah plastik lainnya, bisa 1:10. Beneran, wadah air minum di pedagang keliling limaribu, tupperware dengan kapasitas yang sama limapuluh ribu. Tetapi, jangan sekali-kali membandingkan dari segi penampilan dan kualitas, tupperware sesuai dengan harganya, plus dengan garansi seumur hidup.

Lupakan tentang garansi seumur hidup, sepuluh tahun memakai tupperware, aku belum pernah memanfaatkan fasilitas garansi seumur hidup. Yang ada malah aku bosan karena tupperware-ku nggak rusak-rusak dan tergoda untuk membeli tupperware keluaran terbaru yang lutju.

Lha, trus, hematnya darimana?

Hahahaha, duhai para Bapak, Kalian tahu seberapa awetnya wadah plastik limaribuan? Baru kepancal si K saja sudah retak. Kalau tupperware plastikku, dijadikan senjata lempar jauh oleh anak-anak saja masih bagus, paling baret-baret doang.

Intinya, jika beli yang limaribuan dikit-dikit harus ganti, tupperware ganti jika sudah bosan. Apalagi jika istrimu berusaha mati-matian untuk tidak beli barang yang sama jika belum rusak, aman tabunganmu. Apalagi jika istrinya telaten, setiap pergi bawa bekal tupperware berisi minum dan makanan, dikau selamat dari pedagang jahat yang mematok harga tidak masuk akal.

Itu pun, kami para emak, kadang kala rela berselancar lama sebelum membeli demi mendapatkan tupperware diskonan. Apalagi kalau istrinya hanya membeli tupperware yang dibutuhkan saja, menerapkan tyding up-nya Marie Kondo.Kurang hemat apa?

Tupperware Menjadi Salah Satu Ikhtiar Cinta Bumi

Ya, sebagai emak-emak generasi mineal, kami belum bisa menerapkan zero plastic. Sulit. Dengan tupperware, kami berusaha untuk menekan produksi sampah plastik. Kadangkala–kalian pasti tidak tahu -_–, kami repot-repot membawa kotak makan tupperware saat jajan, demi tidak membawa sampah plastik bekas bungkus makanan pulang.

Iya, sih, cuma plastik sebungkus doang, tetapi cobalah bayangkan, bagaimana jika sejuta emak melakukan hal yang sama? Bagi bapak-bapak yang enggak pernah bantu istrinya buang sampah ke TPS, please, sekali-kali berbaik hati membuang sampah ke TPS seminggu saja, dan ENGGAK USAH PROTES MENERIMA KENYATAAN DI TPS!

Kan, pakai wadah plastik lainnya bisa, enggak harus tupperware, kan?

Ya, sama saja kali kalau wadah plastiknya tipe-tipe yang gampang rusak. Baru dipakai seminggu minta ganti lagi, menuh-menuhin sampah lagi.

Ada Cinta dan Doa Dibalik Tupperware

Hi, para suami.

Kalian tahu, enggak? Setiap kali bekal itu tertata rapi di tas Njenengan, sebenarnya si bekal sudah melalui beberapa saringan. Dari pemilihan makanan yang suci, sehat dan lezat hingga pemilihan wadah yang rapat dan anti tumpah agar tidak mengotori tas dan printilan di dalamnya.

Ya, tupperware menjadi salah satu refleksi cinta seorang istri kepada suami, sebab, kami belum menemukan wadah plastik selain tupperware yang anti tumpah meskipun sudah melalui berbagai goncangan. Serius. Masa iya kami memilih wadah plastik lain yang harganya murah dan mengesampingkan keselamatan isi tas Njenengan?

Dan, ya, dalam sekotak makanan dan sebotol minuman itu, ada doa-doa yang kami rapalkan sembari meracik, agar Robbuna selalu Melindungi suami dari berbagai marabahaya dan godaan.

Kurang apa?

Lalu, kenapa Emak-emak Marah Setiap Kali Tupperware Hilang?

Haiyaaaa, masih bertanya juga?

Enggak sadar kalau sejak awal Njenengan semua protes karena Tupperware yang MAHAL, trus njenengan DENGAN SANTAINYA MENGHILANGKAN? Please atuhlah…

 

 

 

20 thoughts on “Hi, Suami, Tupperware bukan Hanya Sekedar Wadah Plastik”

  1. hahha.. hidup tupperware ! aq pernah mbak bawa toples tupperware kekantor, tutupnya di bikin hilang, naik pitam sm temen rasanya pengen bumi hanguskan aja orangnya.. tp setelah di cari-cari akhirnya ketemu.. gak jadi marah, tp abis itu di kantor pd tahu jgn sampe bikin ilang tupperware punyaku,, hahhaa

  2. Hahahaa.. Ini bener pake banget. Aku cm beli beberpa tupperware sisanya suka minta sma kakak, secara dia bos tupperware. Suatu hari aku sedih banget tupperware unguku yang baru dikasih kakak ilang di kantor,ya ampun pdhal baru dtinggal bentaran dimeja..hikkss

  3. hahahaha….
    iya iyaaa… sepertinya aku juga bagian dari yang dibahas
    soalnya Ibu koleksi tupperware, terus kubawa saat kuliah di kota sebelah. kadang pulang ke rumah, bawa tupperware, berangkat kuliah juga kadang bikin bekal buat sehari, ya pake tupperware
    nyarislah tupperware yg kubawa itu sering gonta-ganti, sering pula kelupaaan. kadang di kosan ada banyak tupperware, terus diungsikan ke rumah. merasa kekurangan tupperware di kosan, bawa lagi dari rumah.. begitulah seterusnya

    kadang, kalo ada kegiatan, rapat, ngobrol, sharing, aku sering bawa camilan dan kutaruh di tupperware. temen-temenku udah hafal dengan kebiasaanku yang satu itu. kadang aku ngasih camilan ke temen, eh tupperwarenya kebawa… ada dimana-mana dah tuh tupperware.. punya Ibu pula, addyaaaaa…

    jadi tulisan ini bukan buat para suami doang sih, tapi buat para anak yang sering make tupperware terus dibawa temennya hmmmm

  4. Hahaha betul juga mbak, harga botol tupperware itu harganya cukup untuk. Memberi beberapa botol akua dengan full. Isinya ^^

    Tapi memang benar juga istilah, ono rego ono rupo, mahalnya harga itu sesuai dengan kualitas produk yg dijual.. Sekalian juga semacam. Efisiensi ya, apalagi soal penggunaan plastik yg berlebihan, khususnya yg hasil pemakaian botol bekas air mineral ^^

  5. Baru sadar soal tupperware ini sejak berumah tangga hehe.. Ibuku dulu banyak tupperware klasik dan kuat banget. Baru tau harganya bo. Memang ya enak jadi anak kecil apa-apa senang bahagia ga mikirin duit 😀

  6. hehheee…..apa ia sekarang ada meme gituan? hahhahaaa, nanti aku cari deh. tapi bener itu, ibu di rumah bisanya marah-marah kalau kami sembarangan meletakkan tuperwarenya. bahkan pernah dulu aku membawa sebuah wadah tuperware besar miliknya ke kantor, kami memerlukannya untuk sebuah acara. eh…tuperwarenya ketukar, marahlah beliau 😀

  7. Huawa curhat tupperware bisa sepanjang ini eh tapi kemaren anakku hilangi tupperware tempat minumnya aku spontan marah jugam kenapa bisa cereboh kok nggak dicek dulu, kmrnnya lagi hampir ilang juga buru2 balkk ke sekolahnya untung masih rezeki…mahal seh

  8. Wkwkwkwkwk… Wajib share banget ini. Dan aku sekali pun kondangan nggak bisa pakai clutch cantik, harus bawa botol minum selalu krn di kondangan pakainya air mineral gelas plastik. Meeeh. Syebel

  9. emakku malah menyediakan lemari khusus untuk taperwer dan menyingkirkan koleksi barang antik nenek. dan anehnya ngga dipake pake dan disimpen dilemari. terus buat apa ya kira2. hanya emakku dan taperwernya yang tahu 🙂

  10. Tupperware dan ideologinya!
    Sebenarnya banyak pack makanan selain tupperware kan?
    Lion star pun juga menarik.
    Saya pengguna tupperware kok, selalu bawa bekal di tupperware, hemat pengeluaran dan menyenangkan keluarga

  11. Wkwkqkw

    Kalau Tupperwarenya gratisan, ilang pun mungkin biasa. Kalau aku beli sampe nabung2 banget karena harganya lumayan. Bukan buat gaya, tp emang plastiknya bagus, awet pula

    Belum punya suami buat dimarahin kalau barangnya ilang, tp sodaraku sering kuomeli kalau tupperwareku gak jelas di mana atau geletak aja di luar rumah. Kan sayang kalau diambil orang. Perempuan emang gitu ya

  12. Tupperware oh Tupperware.. Tuppy-ku entah udah berapa kali hilang. Tapi tersangka yg ngilangin, aku semua. :))) Dari yg ketinggalan di restoran, sampai raib di dapur kantor.

    Cerita lucu tentang Tuppy ada dari kakakku. Pas dulu dia barusan nikah, pindahan rumah, dan suaminya sibuk menata perabot dapur. Karena enggak nemu wadah buat naruh sendok-garpu, akhirnya ambil gelas plastik. Tapi tetesan air dari sendok-garpu itu jadi ngambang di gelas. Trus inisiatif dia mbolongin kecil2 gelasnya pake paku yg dipanasin, maksudnya biar airnya bisa rembes keluar. Kakakku ngamuk-ngamuk, itu kan gelas minum Tupperwaree… :)))))

  13. hahahaha
    bener banget ini
    suami saya dengan muka lempeng ketika saya mencak mencak ia jadikan tupperware sy tempat naruh cat malah bilang ” plastik aja kok segitunya marah”
    ya tuhaan..dia ga tahu harganya mehong
    saya sampe nyisihkan belanja buat nyicilnya
    ah..pak suami mmg kudet dan ga tahu barang mahal yang disayang bini hihihi

  14. Mbak Widi … lucu ih, bales colekan suami dengan blogpost ini hihihi
    Alhamdulillah, suami saya gak pernah mempermasalahkan soal tupperware. Soalnya dia tau kualitas dan harganya. Jadi sama-sama merawat, deh !

  15. Selama ini aku masih betah dengan….botol akua. Wahaha. Suka bingung kalo mau beli tupperware. Terlalu lucu lucu desainnya. Mau cari yang agak sangar ee adanya mahal banget emang. Lagipula aku gak terbiasa bawa air minum dari rumah. Bukan gak mau irit. Tapi emang lupa total! Wahaha

  16. Tadinya virus tupperware gak nyampe di keluarga kecilku … Tapi langsung terjangkit begitu mama mertua suka ngumpulin toples aneka warna warni cerianya..untuk lebaran, biar ga pecah sama cucu, begitu alasan sederhana Mama.

    Jadilaah..
    Sekarang kalo liat Tuppy langsung berbinnaarr…heehe…

  17. Dan aku ngekekkkk

    Wahh… Ibuku juga suka nih ngoleksi tupperware, dan akan sangat berbahaya jika ada yang hilang.

    Doyan beli dan HAPAL SEMUA TUPPIENYA. SAMPE KE WARNA2NYA.

    UNTUNG SLAMA INI TIAP MAKE GA PERNAH HILANG.

Bagaimana komentar kalian?