K's Family

Harmoni Sahabat Tuli Salatiga

Tak ada satu pun manusia yang bisa memilih dilahirkan cacat ataupun sempurna. Jika boleh memilih, semua orang pasti memilih dilahirkan dalam keadaan sempurna, fisik yang prima, wajah yang tampan atau cantik, orang tua yang kaya raya, serta keluarga yang harmonis.ย 

Bagaimana jika Tuhan Menggariskan jalan hidup dengan kondisi telinga yang tidak berfungsi optimal?

Beragam reaksi atas Garis Tuhan tersebut. Ada yang merutuk, menuduh bahwa Tuhan sungguh tidak adil. Sebagian pasrah, toh, sudah ditakdirkan seperti ini, tetapi tidak ada yang dilakukan lebih lanjut. Sebagian yang lain menerima, legowo atas apa yang Digariskan oleh Tuhan, tetapi tetap berikhtiar, meyakini bahwa ada sesuatu yang indah, yang Disembunyikan oleh Tuhan atas apa yang telah menimpanya.

Dokumentasi Sahabat Tuli Salatiga

Sahabat Tuli Salatiga, adalah salah satu perkumpulan yang mewadahi teman-teman tuli untuk legowo dan terus berkarya menemukan berlian indah yang Disembunyikan Tuhan pada diri kami, para penyandang tuli. Sahabat Tuli Salatiga dibentuk secara mandiri oleh teman-teman tuli Salatiga. Beragam kegiatan dilaksanakan Sahabat Tuli Salatiga untuk mewadahi teman-teman tuli dalam berkarya. Keterbatasan pantang menjadi alasan untuk tidak mengembangkan diri.

SOBIS; Sosialisasi Bahasa Isyarat

Atusa menyadari jika sedikitnya masyarakat umum yang tidak bisa berbahasa isyarat menghambat komunikasi diantara penyandang tuli dengan masyarakat umum. Hal ini merupakan salah satu faktor penyebab adanya misskomunikasi diantara penyandang tuli dan orang normal, yang bisa menyebabkan perlakuan tidak enak terhadap penyandang tuli oleh orang normal.

Dokumentasi Sahabat Tuli Salatiga

SOBIS, Sosialisasi Bahasa Isyarat, yang dilaksanakan dua minggu sekali bertujuan agar masyarakat umum–orang normal pada umumnya- bisa belajar bahasa isyarat sehingga mampu berkomunikasi dengan penyandang tuli. SOBIS di Salatiga dilaksanakan di tempat-tempat yang telah ditentukan, seperti; Selasar Kartini, Alun-alun Pancasila. Pada beberapa kesempatan festival yang dilaksanakan di Salatiga, SOBIS juga turut mengambil peran.

SOBIS memiliki kurikulum tersendiri untuk melatih masyarakat umum belajar bahasa isyarat. Dimulai dari pengenalan abjad, baik abjad Indonesia maupun Internasional. Setelah mampu menguasai abjad, pelatihan bahasa isyarat akan ditingkatkan dengan menghafal beberapa kata dasar umum yang sering digunakan, seperti; makan, minum, mandi, memasak, menulis, sekolah, belajar, dan lain sebagainya.

Pelatihan SOBIS diampu oleh teman-teman tuli, dengan menggunakan papan tulis dan kertas sebagai sarana komunikasi. Beberapa volunteer, anggota komunitas Atusa yang memiliki pendengaran normal tetapi mampu berbahasa isyarat dengan lancar juga turut bergabung dalam sosialisasi bahasa isyarat kepada masyarakat umum.

Adanya SOBIS ini diharapkan bisa menjembatani antara masyarakat umum dengan teman-teman penyandnag tuli. Kami juga sangat berharap ada pelayan publik yang turut belajar bahasa isyarat sehingga ketika ada teman-teman tuli yang membutuhkan pelayanan di sektor publik bisa dilayani dengan baik.

Teman-teman bisa melihat video penampilan salah satu rekan kami, Adika, yang tengah mensosialisasikan bahasa isyarat tentang transportasi di bawah ini.

PANTONIM

Keterbatasan dalam pendengaran menyebabkan penyandang tuli kesulitan untuk meniru suara, sehingga selain menjadi penyandang tuli, mereka juga tidak mampu berbicara. Namun, bagaimanapun, hal ini tidak menyurutkan langkah teman-teman tuli untuk tetap berkarnya dalam bidang kesenian.

Dokumentasi Sahabat Tuli Salatiga

Keterbatasan dalam mengolah suara mampu diatasi dengan kelebihan teman-teman tuli dalam mengolah ekspresi, mimik muka dan gerak tubuh mereka. Pantonim menjadi salah satu hiburan yang bisa mereka tampilkan ke masyarakat umum. Beberapa kali Sahabat Tuli Salatiga Salatiga menampilkan pantonim untuk dinikmati oleh masyarakat umum, antaralain, pada saat peringatan Hari Kemerdekaan Republik Indonesia, beberapa festival yang mengundang teman-teman Sahabat Tuli Salatiga

KREASI KERAJINAN TANGAN

Telinga boleh tidak mampu mendengar. Mulut boleh tidak bisa berbicara. Tetapi, masih ada mata, tangan, kaki dan anggota badan lain yang bisa kita syukuri keberadaannya.

Ikhtiar teman-teman tuli untuk memanfaatkan anggota badan lain diwujudkan dengan kreasi berbagai kerajinan tangan. Latihan untuk berkreasi yang dilaksanakan oleh Atusa Salatiga didukung oleh volunteer yang piawai dalam membuat berbagai kerajinan tangan.

Kerajinan tangan yang telah dibuat dijual kembali kepada masyarakat umum, hasil penjualan kerajinan tangan tersebut digunakan sebagai kas komunitas untuk menyokong berbagai kegiatan komunitas. Dengan usaha ini, diharapkan komunitas mampu mandiri secara finansial tanpa harus mengajukan berbagai proposal.

Dokumentasi Sahabat Tuli Salatiga

Selain bertujuan agar komunitas bisa mandiri secara finansial, pelatihan pembuatan berbagai kerajinan tangan ini juga bertujuan agar teman-teman tuli mempunyai penghasilan sendiri,sehingga tidak tergantung kepada orang lain.

Beberapa kali pertemuan Kreasi Kerajinan Tangan diisi dengan pelatihan menjahit. Menjahit merupakan salah satu keterampilan yang disukai oleh kebanyakan teman-teman tuli, bahkan beberapa diantara mereka menjadikan ketrampilan menjahit sebagai profesi.

RAPAT-SEMINAR Sahabat Tuli Salatiga

Lazimnya komunitas, Sahabat Tuli Salatiga juga mengadakan rapat rutin sebagai upaya untuk menjaga keberlangsungan komunitas. Rapat yang dilaksanakan oleh Sahabat Tuli Salatiga sedikit berbeda dengan rapat-rapat umum yang lazim dilihat di masyarakat. Rapat yang dilaksanakan oleh Sahabat Tuli Salatiga berlangsung sangat hening dengan bantuan bahasa isyarat dan papan tulis. Di beberapa kesempatan, rapat Sahabat Tuli Salatiga memanfaatkan proyektor sebagai media penyampai informasi visual kepada teman-teman tuli yang tergabung di Sahabat Tuli Salatiga.

Dokumentasi Sahabat Tuli Salatiga

Selain rapat, Sahabat Tuli Salatiga juga melaksanakan seminar, baik untuk intern penyandang tuli maupun untuk masyarakat umum. Seminar yang ditujukan kepada masyarakat umum, umumnya bertujuan agar masyarakat umum mampu memahami karakteristik penyandang tuli, sehingga misskomunikasi antara penyandang tulidengan orang-orang normal bisa diminimalisir. Seminar yang ditujukan kepada masyarakat umum terdapat penerjemah bahasa isyarat sebagai orang yang menjembatani antara teman-teman tuli dan peserta seminar yang memiliki pendengaran normal.

Selain kegiatan tersebut, masih ada beberapa kegiatan yang dilaksanakan oleh Sahabat Tuli Salatiga antaralain; bakti sosial di panti asuhan, kunjungan ke beberapa instansi, seperti asrama TNI. Rekap kegiatan yang dipaparkan disini merupakan sebagian kecil kegiatanย Sahabat Tuli Salatiga yang membuktikan bahwa penyandang tuli juga mampu berkarya dan berperan di masyarakat.

Dokumentasi Sahabat Tuli Salatiga

Adalah hal yang membanggakan bisa bergabung dengan teman-teman sahabat Tuli yang luar biasa. Tulisan ini didedikasikan kepada Sahabat Tuli dan penyandang disabilitas dimanapun berada. Aku sangat bangga menjadi bagian dari orang-orang luar biasa ini. Terimakasih atas semangat dan persahabatan yang tulus.

Selamat Hari Disabilitas Internasional,Sahabat. Sukses dan Berkah dimanapun kalian berada. Tubuh boleh berpencar kini, tetapi nama kalian masih kupeluk dalam doa-doa. Love You, Miss You!

 

Ps: Atusa adalah Asosiasi Tuli Salatiga yang kini berubah menjadi Sahabat Tuli Salatiga. Foto-foto yang terpublikasi adalah foto-foto saat masih bernama Atusa. Foto-foto terbaru akan WiDut upload next time dengan cerita yang lebih seru yaaaa. Thank you for reading ๐Ÿ™‚

Pencarian Terkait:

  • kelebihan orang tuli

46 thoughts on “Harmoni Sahabat Tuli Salatiga”

  1. Sahabat-sahabat yang muda, penuh semangat dan produktif.

    Sesungguhnya Allah telah menutup 1 jalan yang bisa menghalangi masuk syurga.
    Semoga dengan banyak kelebihan yang ada, semakin menebar manfaat dan keberkahan.

    Aamiin.

  2. Keren! Malu rasanya kita yang panca indranya lengkap tapi tak bisa berkarya seperti Sahabat Tuli Salatiga.

    Oya Mbak Widi, yang benar itu “pantonim” atau “pantomim”?

  3. Selalu terharu baca tulisan Mbak Widi soal kekurangan terhadap indra pendengaran ini. Salut bagaimana dengan kekurangan yang ada tapi tak mengurangi semangat untuk bisa mengadakan aneka kegiatan.

  4. Terkadang merasa tertampar sendiri karena mereka yang memiliki kekurangan saja tidak mengeluh dan justru malah menunjukkan prestasi yang waaahh, sedangkan diri ini yang diberi fisik cukup sempurna tetapi masih suka merasa kurang aja ๐Ÿ™

    Salut sekali sama SEMANGAT mereka! Terimakasih banyak atas postingan, kak :’)

  5. Saya salut dan menampar diri saya sendiri dengan semangat dan kreativitas dari sahabat tuli salatiga. Walaupun memiliki kekurangan akan tetapi semangat dan kreativitasnya sangat luar biasa

  6. Sebenernya merka lah orang yang sempurna menurut sya, krna di balik ketidak sempurnaan mereka saya bisa melihat hasil karga mereka daripda saya harus melihat pengemis di pinggir jalan yg kerjanya cuma bsa mintaยฒ doang tp gk ada hasil

  7. jadi pengen belajar bahasa isyarat juga, kegiatannya bener-bener bermanfaat ya mba bukan hanya untuk temen-temen disabilitas dan Sahabat Tuli aja tapi untuk masyarakt umum juga seperti adanya kegiatan SOBIS itu, keren..

  8. Semangat terus, sahabat-sahabatku! Saya suka sekali dengan kegiatan-kegiatan positif seperti ini. Tidak adalagi perbedaan, semuanya sama. Sahabat-sahabat tulipun bisa belajar berkomunitas dg baik, bisa memberdayakan diri dengan kegiatan2 kreatif yang didirikan komunitas tsb. Tetap semangat, ya!

  9. Kalo baca yang seperti ini, aku merasa sanggggggaaaaaattttttt bersyukur atas nikmat yang diberikan Allah kepadaku.

    semoga tidak ada lagi diskriminasi kaum difable, dan indonesia bisa mjd negara yang ramah utk kaum difabel, apapun jenisnya.

    semoga mereka tetep semangat berkarya ya. aamiin

  10. Menginspirasi sekali yaaa
    Jd terbuka buat yg normal belajar bahasa isyarat dan saya yakin akan bantu bgt. Di Jepara saya blm tau ada ginian apa gak. Mgkn nanti bisa ikutan belajar

  11. Saya salut dengan orang orang yang aktif di kegiatan kegiatan sosial seperti ini. Mereka bisa jadi terbatas dalam panca indera namun memiliki hati dan fikiran yang sama dengan kita. Semoga kita yang lengkap baik organ maupun fungsinya senantiasa bersyukur kepada Allah SWT.

  12. mereka yang kekurangan saja tetap semangat berkarya ya mbak, lah saya yang terlahir lengkap gini kok ya masih suka males-malesan -_-

    Salut buat teman-teman disana, semoga selalu semangat dan ceria ๐Ÿ™‚

  13. Keren, pengen bisa (minimal) ngerti bahasa isyarat. terkadang aku berpikir allah menciptakan ada kelebihan dan ada yg kekurangan agar manusia bersyukur dan berusaha menjadi lbh baik.

  14. Muda, sehat dan berkarya.
    Mensyukuri segala nikmat yang ada.
    Aku malu. Mereka yang kurang sempurna, tapi bisa seperti itu :’)
    Sungguh tamparan keras, makasih mba widi, sudah mengingatkanku yang sombong ini.

    Mbak, pantonim atau pantomim sih mbak?

  15. Kekurangan bukan masalah selama mereka masih mempunyai semangat untuk berkarya. Kalo mereka bisa berpikiran positif dan berkarya? Kita gimana ya? Malu banget masih sering ngeluh dan gak bersyukur. Semoga mereka bisa terus tersenyum dan bisa menginspirasi. ๐Ÿ™‚

  16. suka… selalu suka dengan semangat dari siapa saja yang tak mudah menyerah. Suka dengan inisiatif Sahabat Tuli Salatiga yang terus melakukan empowering untuk saling menguatkan. Suka dengan kemauan untuk terus berkembang dan tidak menyerah dengan keadaan. Inisiatif seperti ini adalah inisiatif yang sangat perlu diacungi jempol. Apalagi adalah inisiatif mandiri dan bukan campur tangan negara. Ayo kita semua bisa, karena meski berbeda semua pasti bisa berkarya.. Mba Widi i always proud of you..

  17. kadang sebuah keterbatasan itu bisa menjadi kelebihan yang tidak punyai semua orang
    Dan saya kadang jadi malu kalo liat mereka, karena keterbatasan mereka malah mereka tidak malu, dan dari keterbatasan itu mereka malah lebih semangat dari pada orang normal

  18. Ahhh.. kalian keren sihh. Kalau lihat yg begini, aku suka malu sama diri sendiri. Tuhan sudah kasih kesempurnaan, tapi sering jarang bersyukur dan manja mengandalkan orang lain.

    Makasih ya Mbaa… Semangat kalian dan semua perbuatan kalian benar2 menginspirasi kita. Semoga menular ke orang-orang lain, supaya lebih mikirin aksi sosial yang beginian, ketimbang ngurusin perbedaan SARA yg enggak penting itu.

    :* :* :*

  19. Satu jalan tertutup untuk melakukan maksiat, masyaAllah. Begitu indah rencana Allah disetiap kejadian dalam kehidupan manusia ya mba ๐Ÿ™‚

    Yang terlahir normal seharusnya sering-sering menengok teman yang seperti ini. Semangatnya membuat malu yang normal, masih sering malas-malasan. Tapi sebenarnya bagaimanapun kondisinya bukan alasan untuk tidak berkarya dalam hidup. Karena aktualisasi diri sesungguhnya tergantung pada tiap individu.

    Semoga untuk kedepannya semakin meningkat semangat dan kreativitasnya, agar bisa menginspirasi teman-teman disabilitas (yang sekiranya semangatnya belum tumbuh) dan yang normal. Amiiin!!

  20. warbiasyakk kl jumpa temen2 disabilitas, meteka semangatnya dan kemampuannya kadang bs melebihi yg normal(maaf) terus berkaryalah teman2, Allah selalu menyertai kalian.

  21. Saya kok malu sendiri ya. Katakanlah, saya yang dianugrahi bentukan fisik yang, maaf, lebih baik. Tapi kok ya males untuk berbuat.

    Kalah sama teman-teman disana.

    Saya tunggu cerita lainnya, Mbak. Seru nih, bikin “nyesek” kalau cuma diem aja ๐Ÿ™‚

  22. Mbak widi, tetap semangat. Aku selalu senang setelah membaca postinganmu. Selalu ada rasa syukur yang bertambah atas karunia yang diberikan Allah

  23. Saya selalu bersyukur masih diberikan kesempurnaan fisik ole Allah SWT.
    Salut banget pada sahabat-sahabat dengan keterbatasan fisik namun masih tetap bersemangat untuk bisa bermanfaat bagi orang lain.

    Keren lah. Postingannya juga enak dibaca. walau tulisannya panjang tetap enjoy bacanya..

Bagaimana komentar kalian?